Apa itu Smart Building Dan Manfaatnya

Apa itu Smart Building Dan Manfaatnya

Smart Building adalah bangunan yang memiliki infrastruktur pintar yang bertugas mendapatkan informasi untuk mengotomatiskan berbagai proses seperti penerangan, akses, AC, pengawasan video, parkir, atau keamanan.

Berkat data yang diperoleh melalui perangkat IoT (Internet of Things) dan interkoneksinya, sebuah gedung dapat secara otomatis mengelola semua sumber daya untuk mengoptimalkan kinerjanya.  Ini juga dapat memberikan informasi berharga bagi individu untuk membuat keputusan yang lebih baik untuk lebih meningkatkan kelayakan hunian dan efisiensi bangunan.  Fungsionalitas yang ditawarkan oleh gedung pintar melampaui sistem otomasi rumah.

 Fitur Smart Building

Smart Building menawarkan fitur-fitur berikut:

 Menghubungkan Sistem Bangunan

Sebuah bangunan modern yang menggabungkan teknologi terkini adalah salah satu yang menghubungkan semua peralatan dan sistem yang ada dalam sebuah gedung.  Dengan cara ini, Anda dapat mengetahui apa yang terjadi dalam waktu nyata dan mengakses catatan sejarah dari apa yang terjadi beberapa menit, jam atau hari yang lalu sehingga Anda dapat bertindak atas sistem bangunan dari jarak jauh

Lima Manfaat  Smart Building

Smart Building atau  Smart Building adalah bangunan yang menggunakan proses otomatis dan teknologi yang saling berhubungan agar lebih responsif terhadap kebutuhan penghuni dan memberikan dampak di banyak sektor , seiring berkembangnya teknologi ini akan terus tumbuh.

Namun, karena beberapa manfaat ini tidak terlihat dengan jelas, mungkin sulit untuk menunjukkan dengan tepat efek positif Smart Building terhadap pemilik dan penghuninya.  Di sini kami mengumpulkan lima manfaat utama.

 1. Manfaat Produktivitas dan Efisiensi

Mungkin salah satu elemen paling terkenal dari teknologi gedung pintar adalah sensor lingkungan yang dapat memantau kondisi seperti suhu dan kelembaban di setiap ruangan atau zona bangunan secara real time.

Sensor suhu telah digunakan selama bertahun-tahun untuk mengontrol pemanas dan AC, tetapi kemunculan Internet of Things telah memperluas manfaatnya.  Jadi, misalnya, selain meningkatkan kenyamanan bagi penghuni, sensor juga dapat bermanfaat bagi mesin yang peka suhu dan memastikan tidak terlalu panas.  Dengan sensor suhu cerdas, dimungkinkan untuk mengotomatiskan kontrol pemanas, ventilasi, dan AC (HVAC) untuk mempertahankan kondisi ideal dan secara otomatis mendeteksi masalah saat terjadi.

Demikian pula, sensor kelembapan dapat memperingatkan mereka yang berada di lingkungan yang sensitif terhadap kelembapan seperti rumah sakit atau museum jika terlalu banyak kelembapan di udara.

Perangkat ini dapat membantu meningkatkan produktivitas dengan tidak hanya memastikan bahwa setiap perkakas atau mesin beroperasi dalam kondisi yang sesuai, tetapi juga memastikan bahwa suhu di lingkungan perusahaan disetel pada tingkat yang nyaman;  terlalu panas atau terlalu dingin dan produktivitas telah terbukti menurun.

 2. Manfaat lingkungan

Selain meningkatkan lingkungan kerja dan operasi bagi penghuni dan permesinan, teknologi Smart Building juga dapat memberikan dampak positif pada lingkungan yang lebih luas, mengurangi penggunaan energi sekaligus meningkatkan efisiensi.

Sensor gerak, yang dirancang untuk menangkap gerakan fisik, misalnya, juga dapat digunakan untuk mengotomatiskan kontrol gedung seperti pemanas dan pencahayaan tergantung pada apakah suatu ruangan ditempati atau tidak.  Mengaktifkan lampu hanya saat ruangan atau koridor digunakan, misalnya, dapat membantu mengurangi konsumsi energi.

Demikian pula, sensor arus listrik, yang mengukur konsumsi energi waktu nyata di sirkuit, zona, atau tingkat mesin, tidak hanya berguna dalam mengidentifikasi berapa banyak energi yang digunakan, tetapi juga dapat membantu mengidentifikasi area dengan penggunaan energi tinggi dan dengan demikian berpotensi menjadi limbah.  .  Ini juga dapat secara otomatis mematikan perangkat saat tidak digunakan, yang selanjutnya mengurangi konsumsi energi.

Tindakan yang relatif kecil seperti ini dapat memberikan dampak yang sangat besar pada penggunaan energi, terutama bila Anda mempertimbangkan untuk menskalakannya di seluruh perkebunan atau portofolio bangunan.

 3. Manfaat Bisnis

Keuntungan yang sering diabaikan dari teknologi Smart Building adalah wawasan yang dapat diberikannya kepada Anda tentang bagaimana sebuah bangunan digunakan, atau jika pada kenyataannya ruang dibayar meskipun kurang dimanfaatkan.

Sensor okupansi dapat menjadi alat yang berharga di sini, menyoroti meja atau ruang pertemuan mana yang tersedia pada waktu tertentu.  Di organisasi besar dan mereka yang telah memperkenalkan praktik kerja fleksibel dan hot-desking, ini dapat menghasilkan pengalaman karyawan yang lebih baik, produktivitas yang lebih baik, dan penghematan biaya – menawarkan ROI yang jelas untuk bisnis.

Sensor okupansi berguna di area selain ruang kerja perusahaan.  Di ritel, misalnya, mereka dapat memberikan data yang dapat ditindaklanjuti tentang langkah kaki, menginformasikan penempatan produk atau menyoroti kebutuhan untuk memindahkan staf ke area yang sangat sibuk seperti kasir.  Selain berpotensi meningkatkan penjualan, ini juga akan meningkatkan pengalaman pelanggan.

 4. Manfaat Peralatan

Pemeliharaan prediktif telah menjadi istilah penting dalam banyak bisnis belakangan ini, dan hal itu dimungkinkan oleh teknologi pintar.  Dengan pemeliharaan prediktif, tidak lagi perlu memeriksa secara manual bagaimana kinerja peralatan atau hanya merespons ketika ada yang gagal.

Sebagai gantinya, sensor dapat mendeteksi perubahan dalam kinerja gedung dan memicu tindakan untuk menyelesaikannya sebelum menjadi kritis.

Dalam jangka panjang, tim manajemen gedung akan memperoleh wawasan yang berguna tentang kinerja gedung dan dapat menggunakannya untuk menjadwalkan peningkatan dan pemeliharaan secara lebih efektif.

 5. Manfaat Finansial

Pada akhirnya, semua manfaat di atas, dan banyak manfaat lainnya yang dapat dibawa oleh teknologi Smart Building, juga menciptakan manfaat finansial.  Baik meningkatkan produktivitas, menghilangkan inefisiensi, memanfaatkan ruang dengan lebih efektif, mengelola energi dengan lebih baik, atau menciptakan pengalaman yang lebih baik bagi pelanggan, semua ini berpotensi berdampak positif pada keuntungan.

Namun, ketahuilah bahwa teknologi yang diterapkan dengan buruk sebenarnya dapat memiliki efek negatif, menghilangkan kemampuan penghuni untuk mengontrol lingkungan mereka, yang menyebabkan ketidakpuasan di dalam suatu ruang.

Demikian pula, jika sistem belum direncanakan, diterapkan, atau dijelaskan dengan benar, mungkin sistem tersebut kurang dimanfaatkan atau digunakan secara tidak benar, sehingga berdampak sedikit atau tidak sama sekali pada lingkungan.

Untuk menghindari masalah ini pastikan Anda memiliki strategi yang koheren untuk mengembangkan infrastruktur Smart Building Anda dan selalu memanfaatkan pengetahuan perusahaan yang berpengalaman di bidang ini.

Share this post

Post Comment