Apa Itu Smart City Dan Manfaatnya

Apa Itu Smart City Dan Manfaatnya

Teknologi seperti 5G dan IoT akan membantu menggerakkan kota-kota di masa depan, menjadikannya cerdas, bereaksi terhadap peristiwa dengan cepat dan meningkatkan kesejahteraan warganya.

 Apa itu Smart City?

Smart City atau Kota Pintar adalah kota yang mengintegrasikan solusi teknologi modern untuk memantau, merespons, dan meningkatkan banyak aspek kehidupan kota termasuk lalu lintas, polusi udara, lampu jalan, jaringan publik, keselamatan, dan meningkatkan layanan di seluruh kota.  Kota pintar menggunakan teknologi untuk memberikan layanan dan menyelesaikan masalah kota.  Mereka menggunakan kerangka kerja yang sebagian besar terdiri dari Teknologi Informasi dan Komunikasi untuk melihat semua jenis tantangan jangka pendek dan jangka panjang yang ditimbulkan oleh urbanisasi dan mengatasi masalah tersebut sebelum menjadi masalah besar.  Teknologi kota pintar pada dasarnya adalah jaringan cerdas dari perangkat yang terhubung yang menghasilkan dan berbagi data ke cloud.  Semua teknologi ini menangkap banyak data mentah yang dianalisis lebih lanjut dan digunakan untuk memperbaiki kota.  Warga juga terlibat dengan teknologi kota pintar melalui telepon pintar dan perangkat seluler lainnya.  Semua ini membantu memangkas biaya dan membuat seluruh kota lebih berkelanjutan.

 Teknologi Smart City

Karena kota pintar sangat memperhatikan pengumpulan data, IoT akan menjadi pemain utama.  Perangkat IoT yang ditempatkan di sekitar kota memungkinkan pemantauan banyak pembacaan lingkungan, termasuk suhu, kelembapan, tekanan udara, polusi udara, dan keberadaan orang atau mobil.  Sensor polusi udara akan memungkinkan kota pintar untuk melacak area mana yang paling terpengaruh oleh polusi.  Dengan demikian, sistem kendali lalu lintas yang cerdas dapat mengarahkan mobil di sepanjang jalan lain untuk mengurangi tingkat polusi di area tertentu.  Pemantauan keberadaan mobil dan orang misalnya, dapat memungkinkan penghematan energi yang besar dengan mematikan lampu jalan dan layanan di area kosong.  Ini juga membantu mengurangi tingkat polusi cahaya secara keseluruhan serta membantu mengurangi emisi CO2 secara keseluruhan.

Mobil otonom masa depan, dikombinasikan dengan sejumlah besar perangkat IoT, akan membutuhkan jaringan yang dapat menangani lalu lintas dalam jumlah besar serta ribuan koneksi simultan.  Meskipun ada banyak solusi jaringan yang berbeda, kemungkinan besar sistem seperti itu akan menggunakan satu jaringan umum untuk semua perangkat.  Oleh karena itu, masuk akal bagi kota pintar untuk memanfaatkan jaringan 5G ysng dapat memberikan kecepatan unduh yang tinggi, dan menyediakan koneksi latensi rendah yang ideal untuk aplikasi yang membutuhkan layanan cloud computing.  Penggunaan jaringan semacam itu juga memungkinkan kota pintar untuk tidak hanya menggunakan sejumlah besar sensor, tetapi juga dapat digunakan untuk memantau dan melacak kendaraan dan perangkat pintar.  Ini dapat memungkinkan pemantauan lalu lintas tingkat lanjut serta memungkinkan sistem cerdas untuk memutuskan tempat terbaik untuk mengarahkan layanan.

Perangkat IoT dan jaringan berkecepatan tinggi seluler memungkinkan pengumpulan data dalam jumlah besar, tetapi semua data itu tidak berguna jika tidak dapat diproses secara cerdas.  Oleh karena itu, kota pintar akan memanfaatkan sistem AI yang dapat memproses data secara cerdas untuk mengambil keputusan tentang cara terbaik untuk memperbaiki kondisi kota.  Misalnya, sistem pemantauan lalu lintas yang dikombinasikan dengan sensor polusi udara dapat memungkinkan sistem AI untuk mengalihkan lalu lintas jauh dari area yang mengalami polusi berat.  Sistem AI juga dapat digunakan untuk menyesuaikan sumber daya jaringan 5G secara dinamis guna meningkatkan kecepatan unduh di area yang sangat padat, sehingga meningkatkan kinerja jaringan bagi pengguna.

Contoh Smart City

Smart Cita dapat menghemat ratusan miliaran setiap tahun dengan memasang sistem energi pintar seperti:

Lampu jalan pintar yang mengatur tingkat penerangan jalan berdasarkan aktivitas

Sensor parkir yang memberi tahu pengemudi tentang tempat parkir kosong melalui aplikasi seluler

Sensor sampah dan pengumpulan sampah otomatis

Teknologi kota pintar IoT yang menggunakan sensor untuk memantau kepadatan kerumunan dan pola lalu lintas.  Faktanya, internet of things untuk kota pintar dapat membantu mengurangi kemacetan lalu lintas dalam jangka panjang melalui lampu lalu lintas yang terhubung yang menerima data dari sensor tentang volume lalu lintas di jalan raya dan menyesuaikan semua lampu lalu lintas dengan kondisi jalan sebenarnya untuk mengurangi  kemacetan.  Teknologi ini sama-sama menguntungkan bagi warga dan pejabat kota karena membuat lebih nyaman untuk tinggal di area tertentu sambil mengurangi biaya.

Manfaat Dan Fitur Smart City

Solusi Smart City  akan membantu dalam menciptakan sistem manajemen yang akan memberikan kinerja yang sangat baik dan juga meningkatkan cakupan pembangunan di kota pintar. Berikut adalah manfaat dari Smart Cita.

 Mempermudah Manajemen Tata Kelola Kota

Tata Kelola Kota dapat dilakukan dengan Skalabilitas Mutlak, Modularitas, dan Kompatibilitas  Semua operasi tata kelola dapat dilakukan dengan mudah dan cepat.  Sistem manajemen dapat diterapkan secara efisien pada badan pemerintah daerah kecil hingga sektor swasta besar juga sesuai dengan fitur dan persyaratan khusus.

 Manajemen Hubungan Warga

Teknologi memberikan kesempatan yang sangat baik untuk menjaga kebijakan, kampanye, dan prosedur bagi warga dan memberikan mereka pengalaman yang lebih baik.  Dengan e-government, manajemen dapat melacak, mengukur, dan mengimplementasikan program sesuai rencana kota pintar melalui banyak jaringan.

 Keamanan Data Tinggi

Setiap bit data dan informasi yang dikirimkan di lingkungan kota pintar secara efektif disahkan dan diamankan.  Ini memastikan keamanan sumber daya sepenuhnya dan memberikan detail tentang kemungkinan cacat atau kesalahan juga.

 Informasi Dan Sistem Kerja Otomatis

Semua tugas operasi yang berkaitan dengan warga dan pemerintah, layanan kota metropolitan terintegrasi, sistem basis data, sistem informasi geografis, dll. Berkat teknologi digital diotomatiskan dengan mudah.  Hal ini semakin memastikan berfungsinya infrastruktur kota pintar dengan lancar, tanpa hambatan sama sekali.

 Integrasi Sektor Publik-Swasta

Dengan integrasi sektor publik dan swasta yang efisien, layanan yang akan diberikan dan amandemen yang akan dibuat, keduanya dikelola dengan cara yang jauh lebih baik.  Inisiatif ini menawarkan mobilitas maksimum ke struktur kerja dan juga meningkatkan ekonomi sistem.

 Manajemen Kota Cerdas

Program manajemen kota pintar dapat diterapkan secara proaktif hanya jika didukung dengan solusi kota pintar dan keunggulan teknologi canggih.  Platform dengan transformasi digital dan kemampuan otomatisasi yang kuat, dapat mendukung kota pintar di setiap aspek mulai dari keuangan dan layanan hingga tata kelola dan warga negara.

Tantangan Smart City

Dua tantangan utama yang dihadapi oleh Kota Cerdas adalah keamanan dan privasi.  Membangun kota yang dapat dikendalikan dari sistem pusat menimbulkan pertanyaan serius tentang keamanan.  Dengan begitu banyak ribuan perangkat yang tersebar di seluruh kota, yang diperlukan hanyalah satu sensor yang akan diserang untuk memberikan titik masuk bagi penyerang.  Dari sana, penyerang dapat mencoba untuk masuk ke sistem kendali pusat, yang mungkin dapat mengubah sistem lalu lintas, lampu jalan, penghalang kereta api, dan bahkan layanan darurat.

Privasi juga akan menjadi perhatian utama bagi mereka yang tinggal di kota pintar.  Kota yang diawasi ketat oleh sensor IoT kemungkinan besar akan dikotori dengan sistem kamera.  Penggunaan sistem pelacakan jaringan juga memungkinkan warga dan kendaraan untuk dilacak berdasarkan lokasi.  Dengan demikian, penyerang yang berhasil masuk ke sistem kendali pusat mungkin dapat melacak seseorang dengan niat jahat.  Memberikan kekuasaan seperti itu kepada otoritas juga dapat menyebabkan masalah dengan beberapa warga negara, dan mengizinkan otoritas kekuasaan tersebut dapat menyebabkan penyalahgunaan kekuasaan.

Tentunya kota pintar juga akan direpotkan oleh biaya infrastruktur dan implementasinya.  Kota yang ditingkatkan dengan perangkat keras mungkin memerlukan beberapa tahun untuk diterapkan, dan ini mungkin menimbulkan biaya yang besar bagi pembayar pajak.  Selain itu, setelah dipasang, sistem tersebut mungkin cepat ketinggalan zaman, sehingga memerlukan peningkatan infrastruktur.  Kota pintar yang menerapkan teknologi IoT mungkin perlu mempertimbangkan sistem yang ditentukan perangkat lunak yang memungkinkan peningkatan tanpa perlu mengubah perangkat keras dasar.

Share this post

Post Comment